Teknologi Blockchain Dapat Melindungi Hak Cipta

Saat ini, banyak orang telah melanggar hak cipta dan hak kekayaan intelektual, termasuk dalam bentuk karya digital, musik, gambar, video, dan sebagainya. Akses internet dan dunia digital memudahkan semua orang untuk mempublikasikan karya mereka, sehingga fenomena ini sulit dihindari. Namun, kehadiran blockchain bisa menjadi solusi dalam mendeteksi penyalahgunaan hak cipta, tapi bagaimana mekanismenya? Simak postingan dibawah ini.
February 24, 2022

Teknologi blockchain telah ada sejak lama. Umumnya, blockchain dikaitkan dengan cryptocurrency dan digunakan untuk menjaga keamanan pembayaran online dan privasi. Namun, teknologi ini diperluas ke semua jenis transaksi digital. Orang-orang saat ini sudah memahami manfaat inovasi Bitcoin di berbagai industri. Dari perbankan hingga asuransi, banyak industri yang menggunakan blockchain dalam infrastruktur dan layanan mereka. Teknologi blockchain dapat membantu dalam pembuatan registri hak IP yang tidak terdaftar, seperti hak desain dan hak cipta yang tidak terdaftar, dengan secara efektif memberikan bukti periode keberadaan, informasi manajemen hak, hak intelektual dan persyaratan yurisdiksi.

Apa itu Hak Cipta?

Hak cipta melindungi kontribusi sastra atau artistik asli milik individu yang ditetapkan dalam media komunikasi yang nyata. Karena hak cipta diatur oleh undang-undang nasional, maka otoritas pemerintah terpusat dan luasnya keamanan tentu saja ditentukan oleh aturan negara.

Hak cipta adalah hak eksklusif Pencipta atau Pemegang Hak Cipta untuk mengatur, mengumumkan atau mereproduksi penggunaan hasil casting ide, kreasi atau informasi tertentu atau memberikan izin untuk itu tanpa mengurangi batasan sesuai dengan hukum dan peraturan yang berlaku.



Pelanggaran dan Pembajakan Hak Cipta

Dengan pesatnya peningkatan sektor publikasi digital, kasus pelanggaran hak cipta digital semakin serius. Banyak kasus yang membuat pemilik asli menjadi kewalahan. Selama bertahun-tahun, blockchain telah menarik perhatian yang signifikan sebagai sistem keamanan informasi. Blockchain telah muncul dan berkembang menjadi komponen perlindungan data yang kuat.

Pelanggaran hak cipta (juga dikenal sebagai pembajakan) terjadi ketika karya yang dilindungi oleh hak cipta digunakan tanpa izin untuk tujuan-tujuan dimana izin diperlukan. Hal tersebut melanggar hak eksklusif pemegang hak cipta, seperti hak untuk mereproduksi, mendistribusikan, menampilkan, atau melakukan pekerjaan yang dilindungi, atau hak untuk membuat karya turunan. Pemegang hak cipta biasanya merupakan pencetus karya, penerbit atau bisnis lain dimana hak cipta telah diberikan. Untuk mencegah dan menindak pelanggaran hak cipta, pemegang hak cipta sering menggunakan metode hukum juga teknologi.

Cara paling umum untuk menyelesaikan sengketa pelanggaran hak cipta adalah negosiasi langsung, pemberitahuan dan proses penghapusan, atau gugatan perdata. Pelanggaran komersial berskala besar, terutama yang melibatkan pemalsuan, kadang ditindak lewat peradilan pidana. Pergeseran harapan publik, kemajuan teknologi digital, dan jangkauan Internet yang berkembang telah mengakibatkan pelanggaran anonim yang meluas. Hal ini menyebabkan banyak industri yang bergantung pada hak cipta sekarang kurang berfokus  mengejar individu yang mencari dan berbagi konten yang dilindungi hak cipta secara online. Mereka lebih fokus pada perluasan undang-undang hak cipta untuk mengenali dan menghukum penyedia layanan dan distributor perangkat lunak yang dikatakan memfasilitasi dan mendorong tindakan individu sebagai pelanggar tidak langsung.

 

Bagaimana Blockchain Melindungi Hak Cipta?

Blockchain adalah teknologi terdesentralisasi yang umumnya terhubung dengan cryptocurrency seperti Bitcoin dan dirancang untuk memastikan kerahasiaan dan anonimitas transaksi online. Nama "blockchain" berasal fungsi nyatanya sebagai buku besar akuntansi digital yang didistribusikan dan terdesentralisasi. Buku besar ini adalah blok yang digabungkan secara kriptografis dan dienkripsi. Setelah validasi terdistribusi, di mana sisa pengguna network berpartisipasi, setiap blok terhubung secara kriptografis ke yang sebelumnya, dan menghindari penggunaan perantara yang mahal. Penyisipan blok baru ini mencegah manipulasi dengan cara mencegah modifikasi atau penghapusan blok sebelumnya.

Dengan menggabungkan teknologi blockchain dengan pendaftaran dan perlindungan hak digital, data hak cipta digital terkandung dalam blok. Setiap blok terkait dengan block chain (rantai blok) dalam bentuk stempel waktu dengan hash pointer ke hash value dari blok sebelumnya, yang memastikan bahwa informasi hak cipta digital tidak dapat dimanipulasi. Blockchain tidak hanya dapat membantu dalam penerapan hak-hak hukum, tetapi juga digunakan oleh sejumlah perusahaan untuk membangun prosedur pembayaran yang hampir sepenuhnya otomatis.

Saat ini, Blockai, Mediachain, Ascribe, dan Ujo Music adalah segelintir perusahaan yang menggunakan teknologi blockchain untuk mendaftar dan melindungi hak cipta. Orang-orang tidak hanya dapat menemukan karya seni melalui berbagai saluran, tetapi mereka juga dapat menggunakan dan menukarnya dengan cara yang tidak melanggar hak pencipta. Informasi yang terkandung dalam blockchain memang seharusnya memiliki daya tahan lama, dan menjadi sumber yang sangat dapat diandalkan selama anggota blockchain tetap kuat dan data yang dimaksud tersebar dalam chain.

Berikut adalah beberapa contoh bagaimana perusahaan menggunakan blockchain untuk melindungi hak cipta.

  • Blockai, layanan berbasis blockchain untuk penulis dan seniman, menggunakan time stamps (stempel waktu) untuk tracking perkembangan karya baru. Setiap pengguna memiliki profil yang mengontrol akses ke informasi tertentu dan mengelola sertifikat mereka. Setelah karya diunggah, mereka dapat dilacak, pelanggaran hak cipta dapat dikenali secara otomatis, dan pemilik dapat diberi tahu tentang akses yang tidak sah.
  • Mediachain Lab, yang terletak di Brooklyn, menyediakan layanan foto stok yang memanfaatkan teknologi blockchain untuk menghubungkan konten media dengan pembuatnya. Pengguna mencari kata kunci atau mengunggah foto untuk mengidentifikasi konten yang identik atau serupa, serta pemegang yang tepat, tempat asal, dan topik. Foto-foto kemudian dapat digunakan dengan nama penulis secara otomatis dikreditkan. Penulis dapat menjangkau khalayak yang lebih luas sambil tetap mengendalikan data mereka dengan perangkat lunak ini.
  • Menurut Ascribe dari Berlin, penulis dapat mendaftarkan karya digital mereka di blockchain secara gratis dan membuat hak penggunaan yang menyertainya menjadi publik. Dalam struktur ini, data tidak hilang dan tidak dimodifikasi setelahnya. Namun, menentukan data mana yang sah dan mana yang berpotensi palsu dalam jaringan terdesentralisasi adalah kesulitan besar. Blockchain sekarang mengatasi masalah ini dengan menggunakan insentif ekonomi (bitcoin) untuk mendorong orang bermain sesuai aturan daripada melawan mereka.
  • Perusahaan Ujo Music yang berbasis di London memfasilitasi musisi dengan infrastruktur internet yang memungkinkan mereka untuk mempublikasikan sendiri musik mereka tanpa keterlibatan label besar atau penerbit musik, serta membangun dan mengelola pemasaran dan pengumpulan data mereka sendiri. Saat ini, infrastruktur pembayaran mereka sedang dalam tahap pengujian. Harga download, remix komersial, atau digunakan oleh portal musik ditetapkan oleh komposer dari sepotong musik. Cryptocurrency Ether digunakan untuk melakukan pembayaran di Ujo Music. Hal ini memungkinkan pelacakan semua transaksi dibawahnya.

Kesimpulan

Berbicara tentang masa depan teknologi blockchain, dapat dikatakan bahwa ada peluang besar bagi inovator dan orang-orang dari semua kalangan. Orang yang menggunakan blockchain berpotensi melindungi kekayaan intelektual mereka dari pencurian cyber. Hal ini dilakukan dengan menerapkan sistem yang menghubungkan data yang terhubung dengan pekerjaan mereka dengan potongan informasi lain sejak data itu dibuat. Meskipun masih banyak yang harus dipelajari tentang informasi yang terbilang berubah-rubah ini, ada sedikit keraguan bahwa hal ini memiliki potensi untuk mengubah cara kita berpikir tentang hukum hak cipta.

Ditulis oleh Denny Fardian | Diterjemahkan oleh Anisa Pradasurya
contact us

Siap mempercepat transformasi digital pada bisnis Anda?

Kirim email Anda dan kami akan menjawab seluruh pertanyaan Anda tentang produk dan layanan kami.
HUBUNGI KAMI