Tantangan Paling Umum Dalam Cloud Computing

Cloud computing telah mendapatkan popularitas yang besar di industri ini karena memiliki banyak keuntungan untuk bisnis dari semua ukuran. Terlepas dari semua potensi dan kemajuan yang telah dilihat cloud computing baru-baru ini, masih ada banyak tantangan yang harus diatasi oleh perusahaan. Berikut adalah beberapa cara mengelola tantangan cloud semakin sulit dan kompleks, serta apa yang dapat dilakukan bisnis untuk berhasil dalam menghadapi tantangan ini.
July 21, 2022

Cloud computing adalah pengiriman sumber daya (resource) secara real-time dan on demand, seperti data dan penyimpanan. Dengan valuasi pasar yang berkembang pesat, hal ini telah terbukti inovatif dalam industri IT. Pengembangan cloud telah terbukti menguntungkan bagi perusahaan publik dan komersial besar serta perusahaan skala kecil karena mengurangi biaya.

Meskipun penyebaran dan penggunaan cloud sudah booming sebelum pandemi, mereka tiba-tiba meningkat selama adanya lockdown. Fakta bahwa kelas telah dipindahkan secara online, rapat kantor virtual berlangsung di platform obrolan video online, konferensi diadakan secara elektronik, dan aplikasi streaming on demand memiliki basis pengguna yang besar semuanya dapat dikaitkan dengan peningkatan yang sangat besar. Hanya cloud computing yang bertanggung jawab untuk memungkinkan semua ini. Aman untuk mengatakan bahwa cloud adalah aspek penting dari kehidupan kita saat ini, terlepas dari apakah kita adalah bisnis, pelajar, pengembang, atau siapa pun yang sangat bergantung padanya. Namun, penting juga bagi kita untuk mempertimbangkan masalah dan kesulitan yang datang dengan ketergantungan ini. Oleh karena itu, kami menyajikan kepada Anda hari ini tantangan paling umum yang dihadapi saat menggunakan cloud computing. Mari kita lihat lebih dekat masing-masing secara detail:

1. Keamanan dan Privasi Data

Kekhawatiran terbesar saat berinvestasi dalam layanan cloud adalah masalah keamanan dan privasi. Itu karena pengguna tidak dapat melihat data pada saat diproses dan disimpan oleh vendor pihak ketiga. Pengguna mendengar tentang otentikasi yang gagal, kredensial yang dicuri, peretasan akun, pelanggaran data, dll. setiap hari atau lebih dalam kaitannya dengan perusahaan tertentu. Akibatnya, pengguna menjadi ragu. Saat menggunakan cloud computing, keamanan data menjadi perhatian utama. Data pengguna atau perusahaan penting dan pribadi disimpan di cloud. Pengguna bertanggung jawab atas identifikasi dan otorisasi, manajemen identitas, enkripsi data, dan kontrol akses bahkan jika penyedia layanan cloud menjamin integritas data. Pencurian identitas, pelanggaran data, infeksi malware, dan masalah keamanan lainnya di cloud semuanya menyebabkan penurunan kepercayaan pengguna terhadap aplikasi . Hal ini dapat mengakibatkan kemungkinan hilangnya pendapatan serta status dan reputasi. Selain itu, menggunakan cloud computing mengharuskan pengiriman dan penerimaan data dalam volume besar dengan cepat, yang membuatnya rentan terhadap kebocoran data.

Untungnya, penyedia layanan cloud sekarang bekerja untuk meningkatkan kemampuan keamanan. Pengguna dapat berhati-hati dengan memastikan bahwa penyedia layanan menggunakan mekanisme kontrol akses yang aman dan sistem manajemen identitas pengguna. Pastikan keamanan database dan protokol privasi dilaksanakan dengan baik.

2. Manajemen Biaya

Meskipun hampir semua penyedia layanan cloud mengadopsi pendekatan "Pay As You Go" yang menurunkan biaya keseluruhan sumber daya yang dikonsumsi, ada kalanya perusahaan yang menggunakan cloud computing akan dikenakan biaya yang signifikan. Biaya tersembunyi meningkat ketika sumber daya tidak dioptimalkan, misalnya, ketika server tidak digunakan untuk kemampuan maksimum mereka. Total biaya meningkat jika ada lonjakan penggunaan yang tiba-tiba atau penurunan kinerja dari aplikasi. Salah satu penyebab utama kenaikan harga lainnya adalah kurangnya pemanfaatan sumber daya.

Pengguna dapat mengakses perangkat lunak aplikasi menggunakan koneksi internet cepat dan menghindari menghabiskan uang untuk perangkat keras, perangkat lunak, manajemen, dan pemeliharaan komputer yang mahal berkat cloud computing. Hal ini dapat membantu menurunkan harga. Namun, menyesuaikan kebutuhan perusahaan pada platform eksternal itu sulit dan mahal. Mentransfer data ke cloud publik adalah upaya mahal lainnya, terutama untuk bisnis atau proyek kecil.

3. Kurangnya Keahlian dan Pengetahuan

Bekerja dengan cloud terbukti sering menjadi proses yang sangat melelahkan karena kompleksitasnya dan permintaan yang besar untuk penelitian. Hal ini membutuhkan pengetahuan dan kemahiran subjek yang luas. Terlepas dari kenyataan bahwa ada banyak spesialis di industri ini, mereka harus secara teratur meningkatkan keterampilan mereka. Karena ada ketidakcocokan penawaran dan permintaan yang begitu besar di bidang cloud computing, biaya gajinyamenjadi sangat mahal. Meskipun ada banyak posisi terbuka, tidak banyak engineer, developer, dan pakar cloud yang berkualitas. Oleh karena itu, peningkatan keterampilan diperlukan agar individu-individu ini dapat secara aktif memahami, memelihara, dan mengembangkan sistem berbasis cloud dengan masalah paling sedikit dan ketergantungan terbesar.

Saat bisnis memindahkan alur kerja mereka ke cloud, keahlian menjadi semakin diperlukan. Menjadi sulit bagi bisnis untuk mengikuti teknologi cloud karena tools untuk mengelola cloud rumit dan mempekerjakan para profesional untuk mengelola semuanya adalah prosedur yang memakan waktu. Namun, hal ini dapat dihilangkan dengan tim IT dan pengembangan yang khusus untuk tim di dalam perusahaan. Hal ini adalah pilihan yang mahal, dan para ahli harus menyelesaikan training atau mendapatkan sertifikasi untuk menunjukkan keahlian cloud computing mereka.

4. Layanan yang Mengikat

Ketika sebuah perusahaan menggunakan satu penyedia layanan cloud dan memutuskan untuk bermigrasi ke yang lain, itu bisa menjadi proses yang memakan waktu karena aplikasi yang dibuat untuk satu cloud dan tumpukan aplikasinya harus dibuat ulang untuk cloud baru. Karena kesulitan yang terlibat, migrasi dari satu cloud ke cloud lainnya tidak fleksibel. Saat beralih solusi cloud, masalah dengan penanganan pergerakan data, membangun keamanan dari awal, dan jaringan juga muncul, membatasi fleksibilitas.

Ini menimbulkan masalah serius bagi cloud computing. Faktanya, setiap perusahaan yang menggunakan penyimpanan cloud atau layanan cadangan harus mematuhi semua hukum dan peraturan yang berlaku. Jika data berasal dari sumber publik, perusahaan yang memigrasikan data aslinya ke cloud harus mematuhi standar badan umum yang ditentukan. Oleh karena itu, mungkin sulit untuk memilih perusahaan layanan cloud terbaik.

Sangat penting untuk mencari vendor cloud yang dapat mengatur sesuai dengan kebutuhan mereka dan yang dapat beradaptasi. Saat bernegosiasi, semua pihak harus memastikan bahwa semua peraturan dipatuhi.

5. Kewajiban Tata Kelola dan Regulasi

Perusahaan diharuskan untuk mengikuti norma tata kelola penyedia layanan cloud, yang mengelola sumber daya infrastruktur. Terlepas dari kenyataan bahwa tim IT umumnya tidak memiliki pengaruh atas pemrosesan data, hal ini telah memicu kekhawatiran tentang kualitas data dan manajemen risiko. Beberapa penyedia cloud mengatur penerapan cloud server yang berlokasi di luar negeri tetapi ini bertentangan dengan peraturan di Indonesia bahwa data mungkin tidak disimpan di server cloud yang berlokasi di luar negeri. Untuk itu, penyedia cloud harus mampu mengatasi permasalahan tersebut dengan membangun data server yang terakreditasi dengan peraturan pemerintah di Indonesia.

Mereka harus menggunakan mekanisme tata kelola dan kontrol yang ketat untuk menerapkan cloud di seluruh organisasi untuk mencegah masalah apapun selama orientasi. Aset penyedia layanan harus dipasang dan digunakan sesuai dengan kebijakan yang ditetapkan berkat tata kelola IT yang baik. Grup juga harus menjamin kontrol dan pemeliharaan aset yang lengkap untuk mendukung tujuan komersial.

Kesimpulan

Lingkungan perusahaan terus-menerus didisrupsi oleh teknologi. Cloud computing sejauh ini merupakan sumber daya komputasi terbaik yang dimiliki semua orang, terlepas dari semua tantangan yang dihadapinya. Cloud computing dengan mudah mengelola data yang kompleks, masalah dengan penyimpanan data, dan mengotomatiskan interpretasi data. Meskipun ada kesulitan, memanfaatkannya sebaik mungkin membutuhkan pendekatan strategis dan keterampilan tim IT untuk memastikan keuntungannya lebih besar daripada kesulitannya.

Manfaat cloud computing tidak dapat dilebih-lebihkan ataupun diabaikan, meskipun banyak kekurangannya. Bisnis dari semua ukuran semakin menggunakan cloud computing. Pada akhirnya, kami akan mengatakan bahwa cloud memberikan dasar yang kuat untuk pertumbuhan dan kesuksesan perusahaan. Namun, kita harus berhati-hati saat mengadopsinya. Pastikan untuk memilih provider cloud dengan hati-hati, melihat praktik kepatuhan mereka, dan mengonfirmasi bahwa mereka memiliki strategi untuk mengatasi risiko dan kelemahannya.

Diterjemahkan oleh Anisa Pradasurya
contact us

Siap mempercepat transformasi digital pada bisnis Anda?

Kirim email Anda dan kami akan menjawab seluruh pertanyaan Anda tentang produk dan layanan kami.
HUBUNGI KAMI