Perkembangan Cloud Computing di Indonesia

Indonesia adalah pasar cloud computing utama yang memiliki banyak kepastian. Di negara ini, sektor cloud computing masih dalam masa pertumbuhan. Hal ini dengan cepat menjadi daya tarik banyak bisnis di Indonesia. Di Indonesia, tren cloud computing jelas meningkat. Berdasarkan data yang dikumpulkan dari CBNC Cloud, cloud computing telah meningkat pada laju tahunan gabungan sebesar 48% selama lima tahun terakhir, jauh di atas tingkat pertumbuhan tahunan dunia.
February 24, 2022

Bisnis lokal dengan cepat mengadopsi teknologi cloud untuk mengurangi biaya operasi. Pemerintah Indonesia berada di garis depan pada pengembangan teknologi cloud computing dan virtualisasi. Mereka ingin membangun arsitektur data terpusat dan terdistribusi dengan kemampuan pemulihan bencana yang kuat.

Peran Cloud Computing dalam Pengembangan Bisnis

Di masa lalu Tren penyimpanan data di sebuah perusahaan masih konvensional, yaitu  melalui hard drive dan ruang penyimpanan. Perusahaan menyimpan semua data mereka di datacenter mereka sendiri. Biaya menjalankan datacenter sangat besar. Untuk menjaga datacenter perusahaan agar tetap berjalan, datacenter pribadi memerlukan pemeliharaan tahunan, pembaruan perangkat lunak, dan banyak tanggung jawab lainnya.

Namun, seiring berjalannya waktu, teknologi telah berkembang dan teknologi yang disebut Cloud telah muncul, yang merupakan penyimpanan berbasis server dengan kapasitas tak terbatas. Metode ini dapat menghemat uang dengan bermigrasi ke cloud dan menghindari biaya menjalankan datacenter pribadi.

Dalam hal segmen, industri manufaktur telah memberikan kontribusi terbesar ke pasar cloud. Cloud computing juga telah dimanfaatkan oleh sejumlah Server Message Blocks (SMB) dan masalah perusahaan besar yang beroperasi di dalam negeri untuk mengurangi biaya operasional mereka.

Penyedia Cloud

Penyedia cloud adalah perusahaan yang menyediakan bisnis dan atau atau orang-orang dengan layanan dan solusi berbasis cloud computing. Organisasi layanan ini dapat menawarkan perangkat keras virtual, perangkat lunak, infrastruktur, dan layanan lain yang disewa dan dikendalikan oleh penyedia. Perusahaan semakin tertarik pada layanan cloud karena biaya, skalabilitas, dan manfaat aksesibilitas yang mereka berikan. Utility computing provider atau penyedia komputasi utilitas adalah istilah lain untuk penyedia cloud. Posisi ini seringkali disalahartikan dengan Managed Service Provider atau penyedia layanan terkelola (MSP). MSP tidak hanya menawarkan cloud, namun solusi TI terkelola lainnya.

Penyedia cloud dapat menawarkan berbagai layanan, tergantung pada model bisnis:

  • Infrastructure as a service (IaaS): Virtual server, virtual storage, dan virtual desktop/komputer.
  • SaaS (perangkat lunak sebagai layanan): Pengiriman perangkat lunak sederhana hingga kompleks melalui Internet
  • Platform as a service (PaaS): Layanan yang menggabungkan IaaS dan SaaS menjadi satu paket.

Penyedia cloud juga dapat diklasifikasikan sebagai penyedia cloud publik, penyedia cloud pribadi, penyedia cloud hybrid, atau penyedia cloud komunitas.

Perusahaan Big Player Cloud Masuk Indonesia

Ketika permintaan akan teknologi cloud di kalangan bisnis Indonesia tumbuh dan berkembang, sejumlah perusahaan IT lokal dan internasional mulai menawarkan solusi cloud computing untuk bisnis diberbagai negara, termasuk Indonesia.

  • Microsoft

Microsoft adalah big player dalam cloud computing di Indonesia. Solusi cloud computing Microsoft digunakan oleh sebagian besar bisnis di Indonesia. Microsoft tumbuh dan berkontribusi untuk mempertahankan bisnis, industri, pendidikan, kesehatan, pariwisata, dan sebagainya.

Microsoft baru-baru ini meluncurkan program pemerintah yang disebut Berdayakan Ekonomi Digital. Program ini mewakili komitmen signifikan untuk mendorong pertumbuhan dan transformasi digital Indonesia bagi komunitas pengembang dan startup, bisnis, dan pemerintah yang dinamis di Indonesia. Microsoft akan membuka area datacenter pertamanya di Indonesia sebagai bagian dari rencana mereka, yang memungkinkannya untuk menyediakan layanan cloud tepercaya dengan keamanan data kelas dunia, privasi, dan fleksibilitas untuk menyimpan data secara lokal. Microsoft juga mengumumkan rencana untuk melatih tambahan 3 juta orang Indonesia sebagai bagian dari inisiatif keterampilan lamanya yang bertujuan menciptakan peluang ekonomi inklusif di era digital untuk memberdayakan bisnis di Indonesia.

Indonesia akan bergabung dengan infrastruktur cloud terbesar di dunia dengan penambahan area datacenter baru, yang akan meningkatkan jumlah total wilayah datacenter menjadi lebih dari 60. Microsoft Azure akan tersedia untuk bisnis dari semua ukuran dan industri, memungkinkan siapa pun untuk mengembangkan dengan tujuan dengan memanfaatkan layanan cloud dan kemampuan dalam komputasi, jaringan, database, analitik, kecerdasan buatan, dan Internet of Things (IoT). Keamanan dan privasi data disediakan oleh Microsoft untuk penggunaan tingkat perusahaan. Microsoft memiliki lebih dari 90 compliance certifications (sertifikasi kepatuhan) yang menunjukkan bahwa mereka telah bekerjasama dengan berbagai industri dan badan pengatur.

 

  • Amazon Web Services

Perusahaan IT lain yang menyebabkan revolusi cloud computing di Indonesia adalah Amazon Web Services. Perusahaan ini menawarkan berbagai layanan komputasi jarak jauh, seperti server pribadi virtual yang skalanya dapat diatuir, sistem manajemen basis data, penyimpanan jarak jauh, dan layanan cloud lainnya.

Amazon Web Services juga telah berkomitmen untuk menghabiskan total USD 5 miliar (sekitar Rp 71 triliun) di Indonesia di tahun-tahun yang akan datang, melalui Wilayah AWS Asia Pasifik (Jakarta) yang baru. Investasi ini sudah mencakup pengeluaran modal untuk konstruksi datacenter, biaya operasional untuk utilitas yang sedang berlangsung dan biaya bangunan, dan pembelian barang dan jasa dari perusahaan regional.

AWS menawarkan tiga Availability Zone untuk wilayah Jakarta. Tiga zona ketersediaan di wilayah Jakarta secara geografis terpisah, dengan satu zona ketersediaan berjarak 100 kilometer dari yang lain. Klien AWA di seluruh negeri dapat menjalankan beban kerja, menyimpan data dengan aman, dan berkembang lebih cepat dengan latensi yang lebih rendah berkat tiga Availability Zone. Banyak organisasi dan perusahaan di Indonesia menggunakan Amazon Web Services, termasuk Kompas, Lion Air, MNC Group, XL axiata. Tokopedia, Traveloka, dan masih banyak lagi.

Menurut Amazon, investasi di zona datacenter baru di Jakarta diperkirakan menghasilkan sekitar 24.700 pekerjaan per tahun selama 15 tahun ke depan, baik secara langsung maupun tidak langsung. Dalam jangka waktu yang sama, Wilayah AWS Asia Pasifik (Jakarta) yang baru diperkirakan akan berkontribusi sebesar USD 10,9 miliar terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia (sekitar Rp155 triliun).

 

  • Google Cloud

Pada Juni 2020, Google Cloud mengumumkan peluncuran wilayah barunya di Jakarta, membawa layanannya lebih dekat dengan pelanggan Indonesia dan Asia Tenggara. Platform cloud yang baru diluncurkan pada tahun 2020 adalah wilayah Google pertama di Indonesia dan yang kesembilan di Asia Pasifik. Secara total, Google Cloud memiliki 24 wilayah di 17 negara, yang masing-masing memiliki 73 zona.

Menurut sebuah studi 2019 yang ditugaskan oleh Google Cloud oleh Boston Consulting Group, perusahaan yang menggunakan layanan cloud publik dapat memberikan penambahan sekitar USD 36 miliar ke PDB Indonesia antara 2019 dan 2023.  Mereka juga dapat menghasilkan 350.000 pekerjaan di berbagai industri. Tahun ini, Google Cloud Indonesia ingin menggulirkan 150.000 laboratorium pelatihan di Indonesia untuk memberikan pelatihan dan sertifikasi cloud computing bagi Indonesia, untuk membantu negara mewujudkan potensinya.

 

  • Alibaba

Alibaba mengklaim bahwa pada saat ini, fasilitasnya membuka 64 availability zone yang tersebar di 21 wilayah di seluruh dunia. Pada awal 2021, Alibaba membuka pusat scrubbing data pertama mereka di Indonesia. Layanan yang mereka kembangkan mencakup dalam usaha mendeteksi, menganalisis, dan menghilangkan volume lalu lintas berbahaya tingkat TBps untuk membantu pertahanan dari serangan distributed denial of services (DDoS).

Alibaba Cloud berkontribusi untuk pengembangan Berkelanjutan Dari Zona Ketersediaan Indonesia dan Data Scrubbing Center, yang diharapkan akan beroperasi pada tahun 2021. Prosedur manajemen data pusat akan mematuhi standar manajemen data pemerintah Indonesia seperti keabsahan, keadilan, dan transparansinya.

.

Beberapa penyedia cloud termasuk Telkom Cloud, adalah salah satu perusahaan TIK utama di kawasan Asia yang menyediakan layanan cloud computing kepada pemerintah dan perusahaan. Selain itu, ada Infinys System Indonesia sebagai perusahaan IT lokal yang menawarkan layanan cloud computing yang mirip dengan Telkom cloud, yaitu Business concerns yang beroperasi di tanah air dapat menggunakan kemampuan komunikasi, kolaborasi, dan penyimpanan cloud perusahaan.

Di Indonesia, sektor cloud computing menjadi semakin kompetitif. Sejumlah penyedia cloud global bersaing untuk menawarkan berbagai kemajuan teknologi. Persaingan pasar cloud computing di Indonesia semakin ketat.

Perusahaan di Indonesia sangat sadar akan pentingnya teknologi untuk jalannya bisnis mereka. Hal itu dikarenakan teknologi cloud yang memungkinkan pelaku usaha untuk menyewa layanan ini tanpa perlu membayar infrastruktur, manajemen, platform, dan aplikasi layanan TI lainnya.


Ditulis oleh Denny Fardian | Diterjemahkan oleh Anisa Pradasurya
contact us

Siap mempercepat transformasi digital pada bisnis Anda?

Kirim email Anda dan kami akan menjawab seluruh pertanyaan Anda tentang produk dan layanan kami.
HUBUNGI KAMI