Perbedaan Token dan Koin Pada Cryptocurrency

Beberapa orang menggunakan istilah "koin" sebagai "token," sementara yang lain menggunakan istilah "token" sebagai "koin." Namun, ada perbedaan signifikan antara koin dan token. Mari kita lihat perbedaan antara keduanya dalam hal fitur, nilai ekonomi, bagaimana mereka dibuat, dan fungsinya. Simak lebih lanjut pembahasan dalam artikel berikut.
March 8, 2022

Pada titik tertentu dalam cryptocurrency, hampir semua orang mengira token dengan koin adalah hal yang sama. Pada tingkat fundamental, koin dan token memang sangat mirip. Keduanya memiliki nilai dan dapat digunakan sebagai alat pembayaran. Koin dapat ditukar dengan token dan begitu pula sebaliknya. Perbedaan mendasar antara keduanya adalah utilitas mereka. Banyak hal yang berlaku dalam token yang tidak berlaku dengan koin. Beberapa pasar, di sisi lain, hanya akan menerima koin daripada token.

Hal ini dapat dianalogikan dengan perbedaan antara pedagang dan investor: semua pedagang berinvestasi, tetapi tidak semua investor berdagang. Perlu dicatat bahwa sebagian besar pengguna cryptocurrency memiliki koin dan token. Untuk itu, mari kita lihat perbedaan antara koin dan token. Mari kita lihat perbedaan antara keduanya dalam hal fitur atau teknologi, nilai ekonomi, bagaimana mereka dibuat, dan fungsi keduanya.

 

Fitur Atau Teknologi

  • Koin adalah aset digital dengan blockchain mereka sendiri. Setiap cryptocurrency, seperti yang dikatakan sebelumnya, memiliki blockchain sendiri, yang merupakan basis data transaksi digital. Blockchain ini tidak akan lengkap tanpa adanya mata uang. Koin dapat diperdagangkan dengan orang lain, dan nilainya dipertahankan di seluruh bursa. Ini berarti koin dapat dibeli di satu bursa, ditransfer ke yang lain, dan dijual semua tanpa kehilangan uang. 
  • Token, tidak seperti koin, tidak berjalan pada blockchain mereka sendiri. Sebaliknya, token menggunakan blockchain koin crypto lainnya, seperti Ethereum. BAT, BNT, Tether, dan banyak stablecoin seperti USDC adalah beberapa token yang paling sering ditemui di Ethereum. Token bergantung pada kontrak cerdas atau smart contract jika transaksi mata uang kripto dikelola oleh blockchain, yang mana adalah satu set kode yang memungkinkan pengguna untuk berdagang atau membayar satu sama lain. Smart contract digunakan oleh setiap blockchain. ERC-20 digunakan oleh Ethereum, dan Nep-5 digunakan oleh NEO. Token secara fisik dipindahkan dari satu lokasi ke lokasi lain ketika dihabiskan. Perdagangan NFT adalah contoh fantastis dari ini (token yang tidak dapat dipertukarkan) karena bersifat one-of-a-kind, setiap perubahan kepemilikan harus ditangani secara manual.

Token dihasilkan di atas blockchain yang ada, sementara koin dibangun di atas blockchain mereka sendiri. Koin, di sisi lain, tidak memerlukan sumber daya lain untuk mendukung nilainya; token, di sisi lain, bergantung pada ketersediaan sumber daya eksternal.

 

Nilai Ekonomi

  • Koin: Interaksi penawaran dan permintaan, serta harapan harga di masa depan, menentukan harga Bitcoin, seperti halnya sebagian besar komoditas lain di pasar. Dalam kasus cryptocurrency, harga murni ditentukan oleh dinamika pasar. Pasokan Bitcoin masih meningkat, meskipun pada kecepatan yang lebih lambat, karena batas buatan pencipta pada jumlah Bitcoin yang dapat ditambang dan fakta bahwa menambang cryptocurrency terbilang mahal dan memakan intensif sumber daya. Bitcoin, di sisi lain, memiliki lebih banyak permintaan variabel. Ketika cryptocurrency mendapatkan popularitas dan cerita tentang orang-orang yang berinvestasi lebih awal dan menghasilkan banyak uang menyebar ke seluruh dunia, permintaan untuk Bitcoin melonjak pesat.

Meningkatnya popularitas ini dapat dikaitkan dengan faktor lain yang mempengaruhi harga Bitcoin, yaitu antisipasi harga untuk masa depan. Jika pasar percaya harga Bitcoin akan naik di masa depan, mungkin harga akan melonjak lebih dari sekarang. Di sisi lain, jika pasar mengharapkan harga turun di masa depan, lebih banyak orang akan menjual cryptocurrency sekarang, ketika harganya lebih besar daripada nanti. Mereka akan menerima harga yang lebih rendah saat menjual daripada biasanya karena mereka mengharapkan harga masa depan menjadi lebih rendah.

  • Token: Token cryptocurrency adalah salah satu teknologi paling signifikan saat ini. Sementara dunia menerima cryptocurrency sebagai bentuk pembayaran, token crypto akan memberikan pasar tanpa gesekan kepada dunia. Pada blockchain, token mewakili atau membuat aset tertentu. Orang dapat dengan mudah memperdagangkan aset apa pun di dunia menggunakan aset tokenized tanpa perlu arbiter. Hal ini menciptakan pasar tanpa gesekan dan menghilangkan banyak pembatasan sistem. Integrasi dapat didesentralisasi dengan penggunaan token. Pengembangan saluran tertentu atau penentuan kriteria apa pun juga tidak lagi diperlukan.
  • Token memiliki peran penting dalam membuat pembayaran lebih nyaman dan aman.
  • Token memiliki nilai dan dapat ditukar, tetapi mereka adalah aset aktual yang paling signifikan.
  • Token berguna di setiap area dan memecahkan masalah memiliki berbagai aset, mulai dari investasi hingga menyimpan nilai dan perdagangan.

Venture capital adalah salah satu bidang yang diestimasikan akan mendapat manfaat dari security tokens - pasar yang masih relatif eksklusif karena berbagai alasan, termasuk kurangnya likuiditas dan waktu yang dibutuhkan untuk melihat laba atas investasi. Seseorang umumnya harus menginvestasikan sejumlah besar uang, tetapi karena blockchain dan tokenisasi, pasar sekarang terbuka untuk setiap “Tom, Dick, dan Harry” yang dapat berinvestasi dalam jumlah kecil. Bukankah benar bahwa dengan begitu banyak investor baru yang bereksperimen dengan persentase saham digital yang sederhana, perusahaan venture capital akan memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan? Security tokens, di sisi lain, menyederhanakan seluruh prosedur dari peraturan ke aspek operasional.

 

Bagaimana Token dan Koin Dibuat

  • Koin: Prosedur kompetitif dan terdesentralisasi yang dikenal sebagai penambangan atau mining digunakan untuk membuat bitcoin baru. Orang-orang diberi fasilitas oleh jaringan untuk layanan mereka dalam proses ini. Penambang Bitcoin menggunakan perangkat keras khusus untuk memproses transaksi dan mengamankan jaringan sambil mengumpulkan bitcoin baru. Protokol Bitcoin diatur sedemikian rupa sehingga bitcoin baru dihasilkan pada tingkat yang ditetapkan. Karena proses ini, penambangan Bitcoin menjadi industri yang sangat kompetitif. Karena semakin banyak penambang bergabung dengan jaringan, menghasilkan keuntungan akan menjadi lebih sulit, dan penambang harus mencari efisiensi untuk mengurangi biaya operasi mereka. Tidak ada otoritas pusat atau pengembang yang memiliki kekuatan untuk memanipulasi atau mengelola sistem untuk meningkatkan pendapatan. Apa pun yang tidak mengikuti aturan yang diharapkan setiap node Bitcoin di dunia akan ditolak.

Bitcoin dibuat pada tingkat yang dapat diprediksi dan menurun. Jumlah bitcoin baru yang dibuat setiap tahun secara otomatis menurun dari waktu ke waktu sampai jumlah total bitcoin yang ada mencapai 21 juta. Penambang Bitcoin kemungkinan besar akan didukung semata-mata oleh sejumlah besar biaya transaksi kecil saat ini.

  • Token: Token dibuat dalam aplikasi terdesentralisasi (dApps) berdasarkan blockchain yang menggunakan smart contracts, seperti Ethereum. Pengguna menerima jumlah token yang dialokasikan setelah mendanai smart contract dengan koin asli blockchain, memungkinkan mereka untuk berinteraksi dengan dApp. DApp yang menerima koin sebagai imbalan atas tokennya akan menggunakan dana tambahan untuk memperluas layanannya. Token digunakan sebagai media perdagangan dan sering mencerminkan beberapa jenis nilai untuk penggunaan di dalam atau mengenai dApp yang mengeluarkannya. 

Siapa pun yang menjalankan dApp dapat merancang dan mendistribusikan token yang dipesan lebih dahulu untuk digunakan di dalamnya. Untuk menghasilkan token ini, pengembang atau developer harus membayar biaya kepada penambang atau miner yang memvalidasi token dalam jaringan koin aslinya, seperti Ether pada blockchain Ethereum. Untuk bertukar token dari peer-to-peer, koin juga diperlukan. Mereka yang membangun model token untuk dApp mereka akan sering menyediakan cara-cara tertentu bagi pengguna untuk mendapatkan token. Pengguna akan melakukan perilaku ini untuk mendapatkan token yang diinginkan untuk dibelanjakan pada barang dan jasa favorit mereka jika sistem dirancang dengan baik. Ekosistem token yang dirancang dengan baik dapat memberikan motivasi lain bagi konsumen untuk berinteraksi dengan layanan dApp, meningkatkan nilainya. Keuntungan menggunakan model token pada blockchain yang ada, yang mengharuskan pengembang membayar biaya koin untuk pembuatan dan distribusi mata uang, adalah bahwa blockchain menawarkan struktur, pemeliharaan, validasi, dan keamanan melalui jaringan komputernya yang sangat besar.

 

Berdasarkan definisi dari otoritas keuangan Swiss FINMA, ada empat jenis token yang berbeda, masing-masing memiliki tujuan memperoleh uang dari pengguna yang menghabiskan koin untuk memanfaatkan token untuk dApp yang ada. Berikut ini adalah empat definisi token-token yang berbeda:

  • Token Utilitas: Token utilitas digunakan untuk memperoleh akses ke fitur tertentu dari dApp, seperti layanan atau produk tertentu. Token utilitas sering diproyeksikan untuk menghargai nilainya karena ketersediaannya yang terbatas.
  • Token untuk Pembayaran: Token pembayaran mirip dengan koin karena mereka hanya digunakan untuk membayar layanan atau barang, tetapi mereka lebih dikhususkan dalam aplikasi mereka.
  • Token Keamanan (Security Token)/Aset: Token ini adalah token yang dibuat oleh penjualan token awal atau initial token sale (ITS), di mana pelanggan akan menaruh uang mereka untuk menghasilkan keuntungan.
  • Token Ekuitas: Ini adalah jenis token yang relatif baru saat ini, tetapi token ekuitas adalah token yang mencerminkan ekuitas atau saham perusahaan.

 

Fungsi Token dan Koin

Koin dan Token memiliki fungsi yang hampir sama dengan aset digital, tetapi dijelaskan secara lebih rinci dalam penjelasan berikut:

1.      Koin

  • Aset untuk Investasi

Beberapa jenis aset crypto saat ini dianggap sebagai aset investasi oleh beberapa pemain aset. Evolusi Bitcoin adalah kasus yang paling jelas. Bitcoin sekarang disebut sebagai "emas digital" oleh komunitas crypto dan beberapa analis karena memiliki atribut yang sama dengan uang fiat sebagai penyimpan nilai (Store of Value). Bagaimanapun, pasokannya dibatasi dengan hanya 21 juta buah yang tersedia. Akibatnya, nilai Bitcoin dapat meningkat di masa depan, dan dipandang sebagai "tempat berlindung yang aman" untuk melindungi kekayaan dari inflasi.

  • Biaya Gas atau Gas Fee

Gas mengacu pada biaya, atau nilai harga, yang diperlukan untuk keberhasilan bertransaksi atau melaksanakan kontrak pada platform blockchain Ethereum. Gas ini digunakan untuk mengalokasikan sumber daya mesin virtual Ethereum atau Ethereum Virtual Machine (EVM) sehingga aplikasi terdesentralisasi seperti smart contract dapat mengeksekusi sendiri dengan cara yang aman namun terdesentralisasi. Hal ini ni memiliki value dalam sebagian kecil dari eter cryptocurrency (ETH), umumnya disebut sebagai gwei dan kadang-kadang juga disebut nanoeth. Harga gas yang sebenarnya dikendalikan oleh penawaran dan permintaan antara penambang jaringan, yang sifatnya dapat ditolak untuk melakukan transaksi jika harga gas turun di bawah ambang batas mereka, dan pengguna jaringan mencari kapasitas pemrosesan.

2.      Token

Token, seperti koin, memiliki kemampuan untuk mengirimkan nilai uang. Selain sebagai media pembayaran, token memiliki sejumlah keuntungan lain, termasuk:

  • Token untuk keamanan.  Ini adalah ilustrasi aset aktual di dunia nyata. Misalnya instrumen seperti sekuritas dan obligasi.
  • Token dengan kegunaan.  Aset digital ini berguna dengan memungkinkan pengguna untuk membeli produk atau layanan melalui platform.
  • Stablecoin.  Token non-fungible memiliki nilai yang terhubung ke mata uang fiat, seperti dolar AS atau Euro. Token ini adalah representasi dari hal unik yang belum pernah ada sebelumnya
  • Token untuk melakukan pembayaran.  Dengan cara yang sama seperti koin digital digunakan untuk membayar barang dan jasa, fungsi ini digunakan untuk membayar barang dan jasa.
  • "Votes Method".  Dalam beberapa situasi pemungutan suara, token juga digunakan sebagai "votes." Pemungutan suara ini biasanya dilakukan antar pengguna untuk menentukan peningkatan protokol atau kebijakan baru untuk platform aplikasi terdesentralisasi.

 

Kesimpulan

  • Jaringan blockchain utama digunakan untuk membuat koin. Token dikeluarkan oleh platform yang telah didirikan di atas jaringan blockchain.
  • Koin dapat digunakan untuk melakukan pembayaran untuk penggunaan jaringan blockchain (biaya gas).  Token lebih cocok untuk penggunaan yang lebih luas.
  • Pembuatan koin lebih kompleks daripada generasi token. Ini karena mata uang dibuat pada blockchain, sedangkan token dibuat di atas blockchain yang ada.

Sumber Referensi:

Mondaq

Diterjemahkan oleh Anisa Pradasurya
contact us

Siap mempercepat transformasi digital pada bisnis Anda?

Kirim email Anda dan kami akan menjawab seluruh pertanyaan Anda tentang produk dan layanan kami.
HUBUNGI KAMI