Perbedaan Antara Layer 1, Layer 2, dan Sidechain di Blockchain

Di Blockchain, setiap transaksi pada sistem terdesentralisasi akan melalui beberapa langkah. Ini membutuhkan lebih banyak waktu dan kekuatan pemrosesan, untuk meningkatkan kapasitas penanganan Blockchain, pengembang membawa penskalaan lapisan In Blockchain. Scaling di Blockchain digunakan untuk menggambarkan peningkatan throughput sistem yang diukur dalam jumlah transaksi per detik. Lapisan Blockchain ini diperlukan untuk menjaga stabilitas jaringan, logging, integrasi, dan banyak lagi. Saat ini ada 3 penggunaan umum istilah di Blockchain, yaitu Layer 1, Layer 2, dan Sidechain. Bagaimana perbedaannya dan bagaimana cara kerjanya?
May 13, 2022

Keamanan mengacu pada pertahanan protokol blockchain terhadap hacker dan serangan jaringan, sementara desentralisasi mengacu pada distribusi kekuatan komputasi dan konsensus yang berarti di seluruh jaringan. Keduanya dianggap tidak dapat dinegosiasikan untuk operasi jaringan blockchain. Skalabilitas, atau kemampuan jaringan blockchain untuk mengakomodasi aliran transaksional yang tinggi dan pertumbuhan di masa depan, juga penting. Skalabilitas sangat penting karena ini adalah satu-satunya cara bagi jaringan blockchain untuk bersaing secara adil dengan platform lama dan terpusat yang menawarkan waktu penyelesaian yang cepat. Generasi baru blockchain dan solusi penskalaan yang dirancang khusus untuk mengatasi masalah kapasitas transaksi ini dengan cepat memperluas batas penskalaan blockchain dan membuat kemajuan yang signifikan. Skalabilitas dibahas dalam tiga cara di proyek-proyek ini:

Lapisan blockchain ini muncul sebagai akibat dari kondisi yang disebut trilemma skalabilitas blockchain (Scalability Trilemma atau Blockchain Trilemma). Istilah ini pertama kali diperkenalkan oleh pendiri Ethereum, Vitalik Buterin. Dalam Trilemma Skalabilitas, pengembang proyek blockchain harus memutar otak untuk mengoptimalkan dan menyeimbangkan tiga aspek utama blockchain, yaitu desentralisasi, keamanan, dan skalabilitas. Hanya saja developer tidak bisa mendapatkan ketiganya sekaligus. Mereka harus merelakan keandalan satu aspek agar dua aspek lainnya bisa berjalan optimal.

Misalnya, tidak mungkin bagi pengembang untuk mencapai desentralisasi tinggi, keamanan tinggi, dan skalabilitas transaksi besar pada saat yang bersamaan. Jadi, mereka terjebak dalam dilema (atau dalam hal ini trilemma) untuk memilih hanya satu atau dua properti yang ingin mereka maksimalkan. Adanya Scaling pada pembagian ketiga lapisan tersebut mampu menjawab permasalahan pada Trilemma Skalabilitas.

  

Layer 1

Layer 1 adalah blockchain dalam ekosistem terdesentralisasi, sedangkan protokol Layer 2 adalah integrasi pihak ketiga yang dapat digunakan dengan blockchain Layer-1. Blockchain Layer-1 termasuk Bitcoin, Litecoin, dan Ethereum, misalnya. Untuk meningkatkan skalabilitas, solusi lapisan 1 melengkapi lapisan dasar protokol blockchain. Sejumlah pendekatan yang secara langsung meningkatkan skalabilitas jaringan blockchain sekarang sedang dikembangkan — dan dipraktikkan.

Bagaimana cara kerjanya?

"Lapisan implementasi" dari blockchain, yang berhubungan dengan arsitektur blockchain yang sebenarnya, sering disebut sebagai layer 1 dari blockchain. Aset kripto yang terhubung dengan blockchain disimpan di lapisan ini. Pada lapisan dasar ini, ada aktivitas lain yang terhubung dengan fungsionalitas dan prosedur konsensus. Bitcoin, Ethereum, dan Solana adalah contoh blockchain layer 1. Karena Trilemma Skalabilitas, blockchain Layer 1 sering cacat. Blockchain, misalnya, mungkin terdesentralisasi dan aman, tetapi skalabilitasnya sangat terbatas. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika jaringan blockchain yang ada memiliki skalabilitas yang tidak dapat mengakomodasi arus pertukaran data berukuran global. Bahkan jika mereka ingin berkonsentrasi pada aspek skalabilitas di awal,

Kasus Penggunaan Layer 1

Layer 1 mengubah aturan protokol secara langsung untuk meningkatkan kapasitas dan kecepatan transaksi sambil mendukung lebih banyak pengguna dan data. Untuk meningkatkan throughput jaringan total, metode layer 1 dapat mencakup peningkatan jumlah data yang terkandung di setiap blok atau mempercepat laju validasi blok.

Untuk mencapai Layer 1, modifikasi inti lainnya ke blockchain meliputi:

  • Perbaikan protokol konsensus: Teknik konsensus tertentu lebih efisien daripada yang lain. Proof of Work (PoW) adalah protokol konsensus saat ini untuk jaringan blockchain utama seperti Bitcoin. Meskipun PoW aman, itu memakan waktu. Itulah sebabnya mekanisme konsensus Proof-of-Stake (PoS) lebih disukai oleh banyak jaringan blockchain yang lebih baru. Sistem PoS memproses dan memvalidasi blok data transaksi baru berdasarkan peserta yang mempertaruhkan jaminan dalam jaringan, daripada mengharuskan penambang untuk memecahkan algoritma kriptografi dengan kekuatan pemrosesan yang signifikan.
  • Sharding: Meskipun sifatnya agak eksperimental dalam sektor blockchain, Sharding adalah teknologi yang dipinjam dari database terdistribusi yang telah menjadi salah satu opsi Layer 1 yang paling populer. Sharding membagi keadaan seluruh jaringan blockchain ke dalam basis data terpisah yang dikenal sebagai "pecahan", membuatnya lebih mudah untuk dikelola daripada meminta semua node memelihara seluruh jaringan. Jaringan memproses pecahan jaringan ini secara paralel, memungkinkan pemrosesan berurutan pada sejumlah besar transaksi.

Layer 2

Jaringan atau sistem yang berjalan di atas protokol blockchain yang mendasarinya untuk meningkatkan skalabilitas dan efisiensinya disebut sebagai Layer 2. Jenis solusi penskalaan ini melibatkan pembongkaran sebagian dari bobot transaksi protokol blockchain ke arsitektur sistem yang berdekatan, yang kemudian melakukan sebagian besar pemrosesan jaringan dan hanya melaporkan kembali ke blockchain utama untuk menyelesaikan proses. Blockchain lapisan dasar menjadi kurang ramai dan akhirnya lebih terukur dengan mengabstraksikan sebagian besar pemrosesan data ke arsitektur tambahan.

Bagaimana cara kerjanya?

Di luar blockchain asli, jaringan blockchain lapisan kedua disebut sebagai solusi lapisan kedua atau protokol blockchain (off-chain). Jaringan blockchain ini adalah protokol yang berada di atas jaringan blockchain layer 1 dan menangani blockchain lapisan pertama. masalah skalabilitas. Secara umum, "muatan" skalabilitas akan dibagi antara lapisan blockchain pertama dan kedua. Lapisan blockchain kedua kemudian akan memproses transaksi yang seharusnya menjadi "beban" lapisan blockchain pertama. Akibatnya, skalabilitas blockchain dapat ditingkatkan, dan biaya transaksi dapat dikurangi. 

Blockchain lapisan kedua ini tidak hanya mengacu pada jaringan off-chain yang menangani aspek skalabilitas saja. Sebab, julukan lapisan kedua blockchain juga mengacu pada semua protokol atau jaringan yang berfungsi untuk memperbaiki masalah interoperabilitas atau menambahkan fitur lain di atas jaringan utama blockchain.

Kasus Penggunaan Layer 2

Lightning Network adalah solusi Layer 2 yang dirancang untuk meningkatkan kecepatan transaksi di jaringan Bitcoin dengan cara ini. Solusi Layer 2 juga dapat ditemukan di:

  • Nested Blockchain: Blockchain bersarang adalah blockchain yang berada di dalam atau lebih tepatnya, di atas blockchain lain. Arsitektur blockchain bersarang biasanya terdiri dari blockchain utama yang menetapkan parameter untuk jaringan yang lebih besar, dengan eksekusi yang terjadi di jaringan rantai sekunder yang saling berhubungan. Pada rantai utama, beberapa tingkatan blockchain dapat dibuat, masing-masing dengan tautan induk-anak sendiri. Rantai induk memberikan pekerjaan ke rantai anak, yang memprosesnya dan kemudian mengembalikannya ke induk. Kecuali dinyatakan secara eksplisit, blockchain dasar yang mendasarinya tidak berpartisipasi dalam fungsi jaringan dari rantai anak perusahaan.
  • Saluran status: Saluran status meningkatkan kapasitas dan kecepatan transaksi total dengan memungkinkan komunikasi dua arah antara blockchain dan saluran transaksional off-chain. Saluran status tidak perlu divalidasi oleh node jaringan Layer-1. Sebaliknya, ini adalah sumber daya yang berdekatan dengan jaringan yang dilindungi melalui mekanisme multi-tanda tangan atau kontrak pintar. "Keadaan" akhir dari "saluran" dan semua transisi bawaannya diposting ke blockchain yang mendasarinya ketika transaksi atau kumpulan transaksi diselesaikan pada saluran status.

Sidechain

Sidechain hanyalah blockchain yang terhubung ke blockchain utama lainnya. Rantai ini masing-masing memiliki seperangkat aturan, fungsi, dan tujuan mereka sendiri. Meskipun mereka mandiri, mereka membentuk keseluruhan ekosistem ketika digabungkan.

Liquid Network, misalnya, adalah sidechain yang dimaksudkan untuk memungkinkan pedagang dan platform perdagangan dengan transaksi yang lebih cepat dan lebih pribadi. Namun, karena Bitcoin adalah rantai utama Liquid Network, hanya aktivitas terkait Bitcoin yang diizinkan. 

Bagaimana cara kerjanya?

Sidechain adalah rantai transaksional yang berjalan di samping blockchain dan umumnya digunakan untuk transaksi massal besar. Sidechain menggunakan metode konsensus yang berbeda dari rantai utama, yang dapat disesuaikan untuk kecepatan dan skalabilitas. Fungsi utama rantai utama dalam desain rantai samping adalah untuk menjaga keamanan secara keseluruhan, mengonfirmasi catatan transaksi batch, dan menyelesaikan perselisihan. Dalam beberapa hal penting, sidechain berbeda dari saluran negara. Untuk memulainya, transaksi sidechain tidak bersifat pribadi antar peserta; sebaliknya, mereka diterbitkan secara terbuka di buku besar. Selanjutnya, pelanggaran keamanan pada rantai samping tidak berpengaruh pada rantai utama atau rantai samping lainnya. Karena infrastruktur biasanya dikembangkan dari bawah ke atas, membangun sidechain bisa memakan waktu lama.

Apa perbedaan antara Layer 2 dan Sidechain?

Variasi teknik keamanan antara lapisan 2 dan solusi sidechain adalah yang paling signifikan. Layer 2 bergantung pada keamanan rantai utama dalam banyak kasus, namun rantai samping memiliki fitur keamanannya sendiri. Kedua sistem menawarkan banyak potensi terobosan dalam beberapa bulan ke depan, dan tidak diragukan lagi bahwa kemampuan mereka akan tumbuh seiring berjalannya waktu.

Sementara Sidechain adalah blockchain mereka sendiri yang terhubung ke rantai utama, sebagian besar solusi lapisan 2 dibuat sebagai ekstensi dari rantai utama itu sendiri dan bergantung pada struktur keamanannya. Mereka duduk di atas blockchain utama, tidak sepenuhnya independen atau terintegrasi penuh, untuk menyediakan layanan yang lebih cepat dan lebih terjangkau dengan keamanan tingkat mainnet. Kedua solusi sangat baik untuk meningkatkan skalabilitas, tetapi keduanya berbeda secara signifikan. Rantai samping, seperti RSK, dapat mengaktifkan protokol Bitcoin untuk mengembangkan DApps menggunakan kontrak pintar, yang memiliki lebih banyak fungsi daripada kebanyakan solusi lapisan 2.

Namun, ini mungkin dianggap kurang aman karena seringkali lebih terpusat daripada solusi lapisan 2 lainnya dan memiliki langkah keamanannya sendiri, seperti metode konsensus dan node validator atau penambang. Selain itu, sementara rantai samping memberikan manfaat yang signifikan bagi pelanggan dengan memberikan layanan yang lebih cepat dan efisien, mereka terkadang membebankan biaya yang besar dan kuat saat mentransfer aset dari rantai utama ke rantai samping. Selain itu, kehadiran federasi membuat pengguna tertentu bingung dan meningkatkan risiko tidak dapat memindahkan aset dari rantai samping ke rantai utama.

Kesimpulan

Layer 1 dan Layer 2 adalah dua sisi dari koin cryptocurrency yang sama. mereka adalah cara untuk membuat jaringan blockchain lebih cepat dan lebih akomodatif untuk basis pengguna yang terus berkembang. Banyak jaringan blockchain bereksperimen dengan menggabungkan teknik penskalaan Layer 1 dan Layer 2 untuk mencapai peningkatan skalabilitas tanpa mengorbankan keamanan atau desentralisasi yang sesuai. 

Sedangkan Sidechain juga dapat dimanfaatkan untuk menekan biaya transaksi dan mempercepat penyelesaian transaksi. Sidechain sangat penting untuk aksesibilitas blockchain karena memungkinkan konsumen menggunakan aset kripto mereka untuk berbagai tujuan. Dalam kasus transaksi Bitcoin, misalnya, tidak perlu membayar banyak biaya atau menunggu berjam-jam agar transaksi divalidasi.

Diterjemahkan oleh Denny Fardian
contact us

Siap mempercepat transformasi digital pada bisnis Anda?

Kirim email Anda dan kami akan menjawab seluruh pertanyaan Anda tentang produk dan layanan kami.
HUBUNGI KAMI