Pentingnya DevOps Dalam Menghadapi Transformasi Digital

DevOps telah menjadi salah satu tren dalam mengembangkan sistem dan proses kerja dalam organisasi. Sampai saat ini, masih banyak orang yang bingung dan tidak mengerti apa itu DevOps dan cara kerjanya. Transformasi digital merupakan salah satu proses yang dilakukan oleh banyak perusahaan besar, dan DevOps mampu menjadi solusi untuk efisiensi transformasi digital yang lebih baik. Tapi, bagaimana dan apa saja prosesnya?
February 24, 2022

Seiring dengan kemajuan teknologi, beberapa perusahaan besar seperti Amazon, Microsoft, dan Google telah memilih untuk mengadopsi solusi DevOps atau DevOps solutions untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi proses pengiriman produk mereka. DevOps solutions juga telah terbukti memiliki sejumlah manfaat, termasuk kemampuan untuk meningkatkan kolaborasi tim, menjaga kualitas produk, dan banyak lagi.

Terlepas dari kenyataan bahwa semakin banyak perusahaan besar yang menggunakan DevOps solutions, masih banyak orang yang bingung dan tidak memahami apa itu DevOps. Beberapa orang menganggap DevOps sebagai filosofi, metodologi, atau budaya. Yang lainnya percaya DevOps hanyalah metodologi.

Apa itu DevOps?

DevOps adalah kata yang menggabungkan istilah development (pengembangan) dan operations (operasi) dan mengacu pada pendekatan kolaboratif untuk pengembangan aplikasi dan tim operasi IT. DevOps adalah filosofi yang mendorong komunikasi dan kolaborasi tim yang lebih baik. DevOps mengacu pada penggunaan pengembangan aplikasi yang dapat diprogram, diotomatisasi, dan dilakukannya penyebaran infrastruktur dan administrasi dalam arti teknis. Kata ini juga mengacu pada budaya yang mendukung integrasi alat pengembangan baru dan praktik terbaik di seluruh pengembangan aplikasi dan delivery chain (rantai pengiriman).

DevOps adalah metode Agile untuk melakukan perubahan organisasi. Hal ini bertujuan untuk menjembatani perangkat lunak tradisional dan tertutup dan atau gaps yang ada di tim pengembangan program. Dalam tim pengembangan, DevOps juga memungkinkan lebih banyak kerja sama dengan alat-alat dan teknik-teknik baru.

DevOps, di sisi lain, didefinisikan sebagai seperangkat konsep budaya, proses, dan teknologi yang meningkatkan kapasitas organisasi. Hal ini bertujuan untuk mengembangkan aplikasi dan layanan dalam waktu yang cepat. Pengembangan dalam organisasi tradisional melalui infrastructure management dianggap lebih lambat daripada pengembangan dan peningkatan produk dengan perusahaan yang didukung DevOps.

Setiap organisasi berbasis DevOps memiliki potensi untuk memberikan layanan yang lebih baik dan lebih efisien kepada pelanggan di pasarnya. DevOps dapat didefinisikan sebagai jembatan antara pengembangan (Dev) dan operasi (Ops) yang menyatukan sumber daya manusia, proses, dan teknologi untuk memberikan objectives kepada pelanggan secara terus menerus.

Masalah Perusahaan yang Berkaitan dengan DevOps

Penggunaan Devops dianggap sebagai kunci untuk bisnis atau organisasi yang memproduksi aplikasi yang dapat menanggapi perubahan kebutuhan klien. Namun, menurut survei 2nd Watch terhadap lebih dari 1000 ahli TIK di semua tingkatan, dari manajer hingga direktur, 78% mengakui bahwa organisasi mereka masih membagi infrastruktur atau tim operasi dari tim pengembangan aplikasi. Misalnya, 8 dari 10 responden mengklaim bahwa dalam pengembangan aplikasi, perusahaan masih mengandalkan teknologi infrastructure-as-code, otomatisasi, dan CI/CD pipelines, yang mana tidak termasuk dalam DevOps.

Informasi yang disajikan di atas cukup mengejutkan. Ini dikarenakan saat ini aplikasi memainkan peran penting dalam industri dan banyak digunakan sebagai kekuatan pendorong komersial. Beberapa pihak bahkan telah menyatakan bahwa kita sekarang hidup di era ekonomi berbasis aplikasi. Beberapa orang bahkan beranggapan bahwa penggunaan aplikasi sudah ‘berlebihan’. Namun, berdasarkan tren terbaru, hal ini tidak dapat dianggap sebagai hal yang berlebihan. Kita dapat melihatnya dari kegiatan sehari-hari. Hal pertama yang biasanya kita lakukan setelah bangun tidur adalah memeriksa smartphone kita, yang secara kebetulan, menampilkan aplikasi seperti transportasi, pengiriman makanan, atau setidaknya, aplikasi perpesanan.

Bagaimana DevOps Mempengaruhi Transformasi Digital?

Transformasi Digital adalah "gangguan yang diperlukan" yang membutuhkan pemikiran mendasar tentang bagaimana sebuah organisasi menggunakan teknologi, proses, dan sumber daya manusia untuk meningkatkan kinerja bisnis. Untuk mencapai kebutuhan bisnis terhadap Time to Value, pergeseran budaya ini memerlukan pendekatan pengembangan aplikasi yang cepat.

Ketika bisnis menggunakan pendekatan DevOps untuk strategi transformasi digital mereka dalam mempercepat Time to Value produk dan layanan mereka, mereka akan mempercayakannya pada metode iterative application development (pengembangan aplikasi berulang). Metode ini membantu dalam meningkatkan kolaborasi SDM, mengotomatisasi prosedur, dan mengubah garis depan layanan digital mereka menggunakan teknologi. Metode ini juga mendorong pemikiran inovatif, frequent releases, serta release quality yang konsisten, sehingga bisnis dapat menyesuaikan diri dengan cepat dengan dinamika pasar dan memenuhi permintaan pasar yang selalu berubah.

DevOps bertanggung jawab untuk merancang, membuat, memecahkan masalah, dan menjamin pengoperasian yang tepat dari semua aplikasi. Di bawah ini dijelaskan tugas dan tanggung jawab timnya.

  • Memastikan kepatuhan dengan standar yang ditetapkan, memantau perangkat lunak, situs web, serta peralatan dan metode yang digunakan.
  • Memastikan bahwa seluruh sistem berjalan dengan baik dengan terus dipantau, dan setiap masalah yang berkembang dapat ditanggapi.
  • Membuat pekerjaan berjalan lebih cepat, dengan mengotomatisasikan proses yang ada.
  • Masalah dalam perangkat lunak atau situs web harus diselesaikan secepat dan seefektif mungkin.
  • Untuk mempercepat proses, desain dan menerapkan automated scripts dan mengujinya.
  • Kolaborasi dengan sejumlah divisi teknologi lainnya untuk membahas dan mengembangkan solusi untuk perangkat lunak, aplikasi, dan situs web yang ada.
  • Penggunaan Git, Jenkins, Ansible, Puppet, Kubernetes, Docker, AWS, dan alat lainnya untuk membantu profesi ini.

DevOps dapat memberikan banyak manfaat bagi proses pengembangan produk jika dilakukan dengan benar. Beberapa di antaranya adalah sebagai berikut:

  • Perusahaan memiliki kemampuan untuk bergerak cepat.

Prinsip DevOps memungkinkan perusahaan untuk mengembangkan dan bereaksi cepat terhadap perubahan pasar. Hasilnya, strategi ini dapat membantu bisnis berkembang dengan cepat.

  • Pengiriman cepat

Strategi DevOps dapat membantu pelepasan barang lebih cepat. Dengan cara ini, perusahaan akan dapat tetap jauh di depan pesaing.

  • Keandalan

DevOps adalah strategi CI / CD (Continuous Integration / Continuous Delivery) yang dapat membantu perusahaan dalam memastikan kualitas barang yang dihasilkan. Ini memungkinkan pengiriman produk yang berkualitas dapat dilakukan dengan cepat.

  • Peningkatan kolaborasi antar tim

Tim pengembangan dan operasi akan berkolaborasi, berbagi tanggung jawab, dan menggabungkan alur kerja di bawah model DevOps. Teknik ini dapat membantu perusahaan dalam bekerja lebih efektif dan efisien.

  • Aman

Penggunaan teknologi pengujian keamanan otomatis dan terintegrasi dapat menerapkan pendekatan DevOps tanpa adanya risiko besar bobolnya keamanan.

 

Fase Dalam DevOps

The DevOps pipeline adalah serangkaian proses yang memungkinkan tim pengembangan dan operasi IT untuk berkolaborasi dalam membangun dan menerapkan kode ke dalam proses produksi. Setiap organisasi yang menggunakan model DevOps ini akan menggunakan berbagai metode. Fase-fase berikut adalah The DevOps pipeline:

  1. Planning

Sebelum tim pengembangan mulai mengembangkan kode yang akan digunakan, diperlukan perancangan untuk semua alur kerja yang penting. Peran manajer produk dan manajer proyek akan sangat penting pada tahap ini. Mereka akan berkolaborasi untuk mengumpulkan persyaratan dan komentar klien atau stakeholders. Informasi ini kemudian akan dikumpulkan untuk membuat product roadmap yang akan mendorong proses pengembangan.

  1. Code

Setelah strategi telah dibuat, tim pengembangan dapat mulai membuat kode yang diperlukan untuk membangun produk. Untuk membantu proses pengembangan, menerapkan gaya kode yang sama, dan menghindari keamanan umum dan kelemahan anti-pola, tim pengembangan sering menginstal satu set standar plugin dalam pengembangannya.

  1. Build

Setelah tim pengembangan menyelesaikan kode yang diperlukan, mereka akan mengunggahnya ke shared code repository (repositori kode bersama). Developers akan mengajukan pull request, diikuti dengan evaluasi perubahan oleh developers lain. Jika tidak ada masalah dengan kode, developers akan menyetujui pull request yang dikirim sebelumnya.

  1. Testing

Tahap selanjutnya adalah melakukan pengujian. Jika ada masalah yang ditemukan selama fase ini, masalah yang ditemukan akan diteruskan ke tim developers untuk diperbaiki.

  1. Release

Fase rilis adalah langkah penting dalam proses DevOps. Setiap modifikasi kode telah mengalami sejumlah tes pada saat ini, dan tim operasi IT telah yakin bahwa setiap masalah, cacat dan regresi telah ditangani.

  1. Deployment

Tahap penyebaran adalah langkah selanjutnya. Versi terbaru dari pengembangan akan diterapkan setelah lingkungan produksi telah dibuat dan dikonfigurasi.

  1. Monitor

Tim operasi IT akan terus memantau infrastruktur, sistem, dan aplikasi pada tahap akhir ini. Hal ini dilakukan untuk menjamin bahwa produk atau aplikasi yang dihasilkan berjalan lancar. Mereka juga mengumpulkan data dari log, analitik, dan sistem pemantauan, serta input pengguna, untuk menentukan apakah ada masalah dengan kinerja aplikasi.

 

Kesimpulannya, DevOps adalah teknik pengembangan perangkat lunak yang menekankan kolaborasi yang kuat antara developers atau pengembang perangkat lunak dan personel operasi IT. Perusahaan dapat meningkatkan kepuasan pelanggan dengan menyelaraskan sumber daya manusia, proses, dan alat yang digunakan dalam pengembangan perangkat lunak.

Ditulis oleh Denny Fardian | Diterjemahkan oleh Anisa Pradasurya
contact us

Siap mempercepat transformasi digital pada bisnis Anda?

Kirim email Anda dan kami akan menjawab seluruh pertanyaan Anda tentang produk dan layanan kami.
HUBUNGI KAMI