Menentukan Penerapan Teknologi Yang Tepat Untuk Bisnis

Saat ini banyak perusahaan yang ingin mengadopsi teknologi dalam bisnis mereka. Tren 4 elemen utama teknologi ABCD menjadi "peluang" bisnis baru dalam mengadopsi teknologi. Apa saja langkah-langkah yang perlu diperhatikan dalam memulainya? Baca pendapat tiga pembicara di acara Tech Day AI yang diselenggarakan oleh GDP dengan KasKus TV di posting berikut.
April 10, 2022

CEO GLAIR Michell S. Handaka, bersama dengan CIO Sinarmas APP Deny Rahardjo dan Chief Product and Data Officer Kumparan Thomas Diong memberikan penjelasan pada sesi diskusi menarik dengan topik Modern Stack Technology berupa AI, Blockchain, Cloud, dan Data di Tech Day pada 22 Februari 2022 lalu di Kaskus TV.

Mengenal Empat Elemen Teknologi ABCD Untuk Bisnis

Teknologi yang saat ini sedang dikembangkan di semua sektor sebenarnya difokuskan pada teknologi yang sama, yaitu investasi pada 4 sektor dalam kecerdasan buatan, blockchain, cloud, dan data. Keempat komponen tersebut merupakan kunci yang harus dikembangkan dalam adaptasi teknologi di berbagai bidang mulai dari pendidikan, kesehatan, ekonomi, hingga pemerintahan. Waktu yang cukup dan tepat dibutuhkan untuk merefleksikan jenis teknologi apa yang tepat di Industri 4.0 dari empat bidang ABCD untuk diadopsi. Menurut Deny, langkah pertama dalam mengidentifikasi teknologi yang tepat adalah memahami kondisi ideal untuk menerapkan ABCD yang diperlukan, yang kedua adalah menentukan "sudut" yang tepat di mana struktur akan disesuaikan dalam menentukan teknologi ABCD yang akan digunakan. Kedua langkah ini perlu dikombinasikan dengan memperhatikan risiko buruk yang akan dihadapi oleh bisnis dan peluang bisnis untuk menjawab kebutuhan pengguna dalam mengadopsi teknologi yang relevan bagi perusahaan.

Peran "Visi" Pada Bisnis dalam Mengadopsi Teknologi Yang Tepat

Menurut Deny, Jika kita ingin mengadopsi teknologi yang akan digunakan untuk bisnis, hal pertama yang bisa kita lihat dari tren pesaing bisnis kita adalah bagaimana mereka mengadopsi jenis teknologi yang akan digunakan. Kita perlu mengikuti pola pikir strategis untuk mempraktikkannya. Itu semua harus dimulai dengan diri kita. Kita harus tahu potensi kasus penggunaan yang akan kita ambil. Visi adalah sesuatu yang harus kita bawa ketika kita pertama kali ingin mengadopsi teknologi di perusahaan kita. Visi besar ini bisa dimulai dari hal-hal yang sangat kecil. Jika kita melihat potensi besar dari hal-hal kecil, kita perlu memahami manfaat apa yang dapat diberikan termasuk dampaknya bagi bisnis kita dan apakah pengguna kita akan memahami dan menggunakan jenis adopsi teknologi yang akan kita gunakan. Hal ini dapat mempercepat adopsi teknologi yang akan kita gunakan di masa depan.

 

Pentingnya Memahami KPIs dan Business Metrics dalam Langkah Awal Mengadopsi Teknologi dalam Bisnis

Selaras dengan pernyataan Deny, Michel juga menceritakan bagaimana awal mula perjalanan GLAIR, dimana perusahaan ini bergerak di bidang jasa Artificial Intelligence. Awalnya, GLAIR hanya ada dalam bentuk situs web yang didirikan oleh suatu komunitas yang mendalami dan menerapkan teknologi untuk "bersenang-senang", Namun, klien melihat KPI satau bisnis dari layanan kami. Hal ini dapat dilihat dari 2 pola, yang pertama adalah memiliki visi untuk teknologi bisnis perusahaan dalam perbaikan sistem mereka. Sangat penting bagi "orang-orang" yang mengoperasikan sistem ini untuk tahu apa pain pointsnya, apa yang perlu diubah dan dampaknya ketika perubahan diterapkan (manfaat atau dampak dari perubahan). Ini semua berelasi dengan harus dibangunnya sistem yang sejalan dengan KPIs. Kedua, ketika kita memiliki inovasi teknologi yang sangat besar, kita harus memahami sistem "terpisah" karena kita tidak ingin teknologi diimplementasikan untuk mengganggu kinerja sistem operasional yang ada yang mungkin berbeda.

Sebagai vendor, GLAIR harus tahu jenis teknologi dan manfaat apa yang dibawanya bagi perusahaan dan orang-orang yang akan bekerja dalam sistem. Menurut Michell, memahami KPIs dan business metrics sangat penting untuk memahami teknologi mana yang cocok untuk diadopsi dalam suatu bisnis.

Dalam sesi yang sama, Thomas menegaskan kembali bahwa mengetahui manajemen risiko sangat penting untuk memetakan dampak adopsi teknologi yang akan diimplementasikan, termasuk dengan memberikan kerangka kerja yang tepat dalam menentukan manajemen risiko ini.

DIterjemahkan oleh Anisa Pradasurya
contact us

Siap mempercepat transformasi digital pada bisnis Anda?

Kirim email Anda dan kami akan menjawab seluruh pertanyaan Anda tentang produk dan layanan kami.
HUBUNGI KAMI