Ini Alasan Kenapa Tim Anda Harus Memahami Cloud Computing

‍Penggunaan cloud meningkat drastis karena dianggap lebih mudah dan mampu mempercepat proses pengembangan aplikasi. Tidak heran banyak bisnis telah menerapkannya untuk mempercepat proses pengembangan produk. Peran tim dalam mengelola cloud dinilai sangat penting karena dapat menentukan seberapa efektif cloud dalam mendukung bisnis. Tapi, bagaimana gambaran lengkapnya? Untuk informasi lebih lanjut, simak artikel berikut ini.
April 1, 2022

Organisasi di seluruh dunia beralih ke teknologi dan platform cloud untuk manajemen dan keamanan data yang lebih baik, layanan yang lebih hemat biaya, dan, tentu saja, fleksibilitas untuk memanfaatkan sumber daya komputasi dan penyimpanan terdistribusi dari mana saja, kapan saja.

Menurut Laporan State of the Cloud tahunan Right Scale untuk tahun 2019, 91% bisnis menggunakan cloud publik dan 72% menggunakan cloud pribadi. Sebagian besar perusahaan menggunakan kedua opsi – dengan 69% dari mereka memilih solusi cloud hybrid.  Penyedia layanan cloud computing dan perusahaan cloud computing sedang meningkat karena banyaknya minat dan permintaan yang berkembang pesat pula untuk layanan berbasis cloud.

Cloud computing dapat membantu perusahaan membuat perubahan menguntungkan yang signifikan dengan memungkinkan inovasi dan efisiensi organisasi. Tetapi, bagaimana langkah-langkah dalam penerapan cloud?. Berikut tanggapan dan opini Felix Kurniawan Tito selaku VP Engineering GLAIR.

Peran dan Manfaat Cloud dalam Bisnis

Menurut Felix, saat ini cloud memberikan banyak manfaat untuk keperluan bisnis, namun secara khusus ia memberikan pendapatnya dari sisi developer atau pengembang. Cloud berperan penting dalam mempersingkat waktu pengembangan suatu produk atau yang kita sebut sebuah aplikasi, dilihat dari pengadaan server yang dapat memakan waktu hingga 6 bulan untuk dipenuhi dalam pengembangan suatu aplikasi. Dengan memanfaatkan cloud, proses ini dapat dipersingkat dan lebih efisien karena proses deployment dapat dilakukan langsung di cloud server.

Selain itu, dari perspektif pengembang dan tim, cloud mampu menyediakan berbagai macam layanan terkelola, yang artinya tidak perlu menyediakan orang untuk memantau aktivitas distribusi data, karena setiap job desk dan kebutuhan mereka dalam menggunakan cloud sudah terpisah. Proses ini dapat memotong biaya dan sumber daya yang lebih sedikit jika dibandingkan dengan server manual konvensional. Cloud membuat efisiensi yang terkait dengan proses penyebaran aplikasi.

Selain keunggulan tersebut, Felix juga menambahkan bahwa Cloud secara efektif mampu menghemat biaya. Cloud juga dapat disesuaikan dengan kebutuhan, misalnya dalam kebutuhan server dengan traffic tinggi dapat di skill up dengan mudah. Server cloud dengan traffic rendah juga dapat diturunkan dengan mudah, sehingga dapat menghemat waktu dan biaya, terutama sesuai dengan kebutuhan, hal ini dapat dilihat pada pelaksanaan flash sale di e-commerce. Selain itu, fitur tambahan lengkap seperti AWS provider yang menyediakan sistem machine learning "secara otomatis" dapat diimplementasikan pada lini bisnis yang memerlukan dan tidak memerlukan pengembangan sistem yang lebih kompleks.

Penggunaan Cloud di Indonesia

Banyak perusahaan menggunakan cloud karena saat ini cloud sudah terjangkau, dan orang tidak perlu membayar biaya mahal jika mereka ingin menggunakan layanan ini. Di Indonesia, saat ini penyedia cloud seperti Google, AWS, dan Alibaba sudah memiliki datacenter mereka sendiri. Teknologi ini juga dapat dikatakan sudah matang jika dibandingkan dengan dulu. Penggunaan cloud telah dimulai sekitar 10 tahun terakhir, misalnya oleh perusahaan startup. Pada kelas menengah sendiri, cloud baru menjadi tren dalam 2-3 tahun terakhir. Tentunya hal ini mampu memudahkan bisnis saat ini untuk tertarik dan mengimplementasikan cloud di lini bisnis mereka.

Felix menyatakan bahwa idealnya, jika sebuah perusahaan ingin mengadopsi cloud, sebaiknya dilakukan sejak awal. Ini dikarenakan proses ini dapat menyederhanakan seluruh dokumentasi program dalam proses pengembangan aplikasi. Hal ini juga dilakukan oleh GDP. Sebagai perusahaan yang bergerak di bidang jasa teknologi informasi, GDP telah menerapkan penggunaan cloud sejak pertama kali didirikan pada tahun 2012. Saat ini, semua tim di GDP telah mengadopsi cloud untuk mendukung bisnis mereka. Untuk penyedianya sendiri, GDP menerapkan "Cloud Agnostics" menggunakan AWS dan Google Cloud. Alasan penggunaan kedua provider ini bukan hanya karena kredibilitas dan ketersediaan server mereka di Indonesia, namun juga risiko dalam mengantisipasi downtime system jika sewaktu-waktu terjadi. Selain itu, harganya juga dapat diatur tergantung pada kebutuhan dan waktu layanan.

Kasus penggunaannya sendiri sekarang banyak ditemukan secara umum. Felix menambahkan bahwa cloud sangat cocok untuk perusahaan yang ingin bergerak cepat, misalnya dalam mengembangkan aplikasi. Saat ini, hampir semua sektor di bidang e-commerce dapat menggunakan use case "flexibility" cloud untuk menyesuaikan lalu lintas dan kebutuhan pada sistem "flash-sale" untuk produk mereka jika permintaan pembelian meningkat. Di sektor keuangan sendiri, dulu, cloud tidak relevan untuk digunakan karena penyedia cloud belum ada di Indonesia, sementara peraturan saat ini mengharuskan server cloud berada di Indonesia. Namu, kini tidak ada lagi kendala dalam penggunaan case cloud bagi bank-bank di Indonesia.

Tantangan Saat Mengadopsi Cloud dan Cara Menanggapinya

Cloud kini menyediakan banyak fitur setiap tahunnya juga dilengkapi dengan update yang dirilis hingga ratusan fitur. Bagi orang-orang yang jarang menggunakan cloud, hal ini bisa dikatakan mengejutkan, bahkan membingungkan. Menurut Felix, kurangnya sumber daya "ahli" di bidang cloud di Indonesia menunda laju pengembangan dan implementasi cloud. Masih kurangnya keahlian di bidang cloud di Indonesia juga membuat banyak vendor layanan bergantung untuk pelatihan. Felix juga menambahkan bahwa tantangan ketiga terkait dengan integrasi pada premis yang membuatnya sulit untuk mengkonfigurasi dan mengintegrasikan sistem internal untuk pengguna layanan cloud.

Felix menjelaskan beberapa metode yang bisa diterapkan untuk mengatasi tantangan dalam mengadopsi cloud. Yang pertama adalah menggunakan layanan konsultan Cloud. Hal ini sangat cocok untuk perusahaan yang hanya ingin menerapkan cloud dalam bisnis mereka. Felix juga menambahkan bahwa keberadaan pusat pelatihan bagi tim dalam penggunaan cloud mampu mendukung kinerja dalam penggunaannya. Fitur cloud yang sangat banyak ini membuat dibutuhkannya pelatihan yang luar biasa untuk masa depan, agar tidak salah paham jika ingin menggunakan fitur-fiturnya. Dan yang terakhir adalah bekerja sama dengan mitra yang dapat membantu pengadopsian cloud. Mitra adalah perusahaan lokal atau multinasional yang dapat membantu menerapkan cloud dengan sertifikasi. GLAIR adalah mitra yang dapat diandalkan untuk bisnis yang ingin mengadopsi cloud di masa depan.

Pelatihan Cloud untuk Tim Anda

Untuk memastikan kualitas sumber daya, pengelola cloud harus memahami dan memelihara cloud. Hal ini memerlukan beberapa pelatihan. Pendekatan ini biasanya dilakukan tim cloud dengan mengikuti pelatihan resmi dan juga mengambil sertifikasi ketika siap. Selain menambah keterampilan, pelatihan juga membantu organisasi untuk meningkatkan efisiensi dalam kegiatan pembangunan. Sertifikasi dapat dikatakan penting sebagai pengakuan bahwa tim sudah memiliki keterampilan khusus di bidang cloud.

Ada berbagai macam pelatihan yang bisa dilakukan, termasuk beberapa yang menarget pebisnis, dan ada juga untuk engineers. Sementara itu, dari tingkat keahlian, ada tingkat dasar, ahli untuk pengetahuan, hingga tingkat spesialisasi. Jenis pelatihan tingkat dasar dapat diambil sebelum mengadopsi cloud untuk sebuah tim, spesialisasi dapat diambil jika ada pengalaman dan memerlukan pengetahuan lebih dalam dan sesuai dengan kebutuhan yang ada.

Pihak-pihak yang dapat terlibat dalam pelatihan pertama adalah pelatihan pusat kemitraan yang telah disahkan oleh provider. Mereka akan membantu perencanaan termasuk implementasi dan manajemen. GLAIR adalah contoh mitra pelatihan yang telah diverifikasi oleh penyedia cloud. Kurikulum yang diberikan, misalnya AWS, didatangkan langsung provider cloud-nya, dan disampaikan sesuai dengan materi dan kebutuhan pelatihan. Selain pelatih, aplikasi yang mampu melacak aktivitas web juga diperlukan dari implementasi materi yang dijalankan selama pelatihan.

Kegiatan dalam pelatihan ini meliputi beberapa kegiatan. Misalnya, untuk kondisi sebelum pandemi, ada 2 sistem kelas, yang pertama tatap muka, yang kedua adalah kelas virtual. Untuk saat ini hanya ada kelas virtual. Isi materi kelasnya sama, yaitu ada satu instruktur yang berisi 5-10 peserta pelatihan untuk memberikan pembelajaran terkait materi yang sudah resmi sesuai kurikulum seperti perkuliahan yang belajar dari slide. Materi ini adalah modul yang telah disiapkan oleh Penyedia Cloud. Biasanya setelah melewati setiap modul ada aktivitas lab untuk praktikum, ada kuis sederhana untuk memastikan bahwa peserta mengikuti dengan baik.

Manfaat dari pelatihan cloud ini banyak, selain bisa mendapatkan banyak pengetahuan terkait cloud, melalui sistem pembelajaran yang intens, materi juga bisa dikuasai lebih cepat karena didampingi oleh instruktur. Pembelajaran juga bisa menjadi lebih cepat daripada dokumentasi mandiri dan mencari di google, selain itu, bebas mengajukan pertanyaan dengan mentor dan tidak perlu repot membuat akun karena sudah disediakan.

GLAIR menyediakan layanan pelatihan bekerja sama dengan Amazon Web Services (AWS) dengan instruktur Bersertifikat AWS yang merupakan anggota program instruktur resmi AWS (AWS Authorized Instructor Program). Program ini memastikan semua peserta mengalami standar pembelajaran yang sama, seperti peserta lain di seluruh dunia. Mereka dapat membantu mendukung transisi perusahaan melalui kursus pelatihan AWS terakreditasi di GLAIR dengan pelatihan dan sertifikasi komprehensif yang cocok untuk individu yang mengikuti pembelajaran dalam kursus berikut: AWS Cloud Practitioner Essentials, AWS Technical Essentials, Architecting on AWS, dan Exam Readiness: AWS Certified Solutions Architect

Kelas yang disediakan meliputi:

  • Architecting di AWS
  • Pentingnya Praktisi AWS Cloud
  • Kebutuhan Teknis AWS

Sebagai penutup dalam diskusi ini, Felix menambahkan bahwa saat ini banyak adaptasi dan layanan cloud yang telah mulai dilakukan. Pastikan setiap bisnis yang ingin mengadopsi cloud belajar cloud dari awal agar tidak tertinggal dan bisa lebih efisien dalam memajukan pengembangan bisnis mereka. Salah satu cara tercepat untuk menguasai adalah dengan menggunakan layanan konsultan atau mitra atau Anda dapat menggunakan awan pelatihan untuk tim cloud itu sendiri.

Diterjemahkan oleh Anisa Pradasurya
contact us

Siap mempercepat transformasi digital pada bisnis Anda?

Kirim email Anda dan kami akan menjawab seluruh pertanyaan Anda tentang produk dan layanan kami.
HUBUNGI KAMI